Wednesday, December 16, 2009

Iman dan Hikmah dr Yaman

salam,

rasanya dah lama sgt x post. bukannya sbb malas or x de idea. idea belambak n boleh dikatakan bersepah-sepah smpi malas nak kemas balik. banyak tmpt dah kami ziarah n byk jgk pengalaman yg kami dpt. tp sbb utamanya ialah internet connection yg begitu lmbat kat sini. mungkin disebabkan yaman br 3thn kenal internet adsl 1mb. waktu nak tulis ni pun dah ada masalah connection...sabar2. lagi satu pemilik cyber cafe kat sini kebanyakannya hanya tahu buka cc je tp x tau nak buat maintenance n baiki komputer kecuali cc tu milik org syria.

dlm post ni nak kongsi skit je apa yg dah berlaku kat sini. firstly, ana nak admit yg yaman ni negeri iman dah hikmah spt dlm sabda rasulullah(x ingat matan dia tp pernah dengar dr mulut dr yusuf al-qaradhawi sndiri dlm video promo universiti iman). tp smpi skrg x nampak lg scr jelas apa yg rasulullah nak maksudkan sbb kat yaman ni dr segi ilmu islam mmg ana tabik. mrk ni sgt open dlm mengamalkan mana2 mazhab. tp dlm kehidupan seharian(di mana shj) mmg ana bengang dgn arab kat sini.

cthnya waktu nak main bola kat sebuah hadiqah namanya hadiqah sabi'ien. sblm tu nak cite skit pasal sana'a ni dr sudut geografi. ketinggian sana'a ialah 2250meter(gunung tahan pun 2187m) dr aras laut n skrg ni musim sejuk. kalau siang degree celcius dia around 15 tp klu subuh around 8 degree celcius. hadiqah ni ada sediakan banyak court utk futsal n siapa yg dtg awal dia la yg dpt main kat court tu. skali tu kami dtg awal n berjaya conquer salah satu court. x pasal2 org2 arab dtg ramai2 tgk kami main futsal. pastu dia mintak nak main kat court kami. kami pun ckpla byk lagi court lain yg kosong, kami nak main sesama kami n siapa yg dtg awal dia la yg dpt court. arab2 x puas hati jgk, mrk still nak main. so, kami pun bg la dia main 1 match lawan dgn kami. sape yg dpt dua gol dulu dia menang n match dikira habis. dlm match ni mrk yg menang. lupa nak ckp yg main bola kat sini x sama mcm main bola kat msia. main 5 min je dah rasa penat sgt n dlm dada akan terasa sejuk n kering sgt. tp klu dah biasa dgn keadaan kat sini x masalah sgt nak main bola. lps mereka menang mrk ajak team lain(arab) masuk lwn mrk. kami pun ingatkan balik kat mrk yg mereka janji nak main satu match je. x pasal2 mrk berhujah hadiqah ni utk sume org(waktu ni ada lagi court yg kosong). lama jgk kami bertekak dgn mrk. satu ayat yg ana x leh terima yg kluar dr mulut mrk waktu bertekak ialah "khairun nas arabi". kami pun balas balik" inna akramakum 'indallahi atqakum". pastu kami bla dr situ n main kat court lain. apa yg ana dpt kat sini, klu nak berjanji dgn arab kita kena nyatakan perjanjian kita byk kali smpi mrk betul2 jelas n faham. sbb kebanyakan mereka ni x menepati janji dlm apa jua urusan. mmg sgt tepat Allah utuskan nabi muhammad kpd kaum arab utk mengajar mrk menepati janji. ada lg event2 lain yg menyebabkan ana rasa mmg sgt tepat allah bangkitkan seorang rasul dr kalangan arab(x perlu kot crite kat sini).

smpi kat sini saja. insya-Allah ana akan terus mencari apa yg rasulullah maksudkan iman dan hikmah di yaman.
















Masjid As-Salih
, haddah, Sana'a
org2 malaysia kat sini slalu panggil masjid ni masjid presiden. nama presiden yaman: ali abdullah salih. pada pandangan ana masjid ni lagi besar n cantik dr masjid putra kat putrajaya. tp yg ana sangsi mrk buat masjid guna duit yg dtg dr mana, mesti duit rakyat.. rakyat ramai menganggur, kerajaan pulak wat masjid cantik














Hadiqah Sabien

ni gambar masa first time main futsal kat atas gunung(sana'a 2250m). gambar ni x de kaitan dgn scene di atas. org arab yg dlm gambar ni pada tekaan ana mereka ni satu usrah sbb mrk ni akan main futsal stp hr rabu n mrk ni slalu ajak kami main skali. yg berjanggut panjang tu merupakan syeikh kat haddah(x ingat nama dia). dlm match ni malaysia menang!
















Bab Yaman

ni gambar di babul yaman. dikatakan kota anak nabi nuh, sam bin nuh. kat dlm ni penuh dgn bgnn2 lama yg berusia ratusan tahun. dlm ni juga ada masjid al-kabir, masjid yg qiblatnya ditentukan oleh nabi muhammad sndiri. cb cr hadisnya sndiri. apabila dicheck kembali arah qiblat dgn alatan canggih skrg, qiblatnya tepat ke baitullah. kat dlmnya jgk dikatakan tmpt berlepas tentera bergajah abrahah.

















Darul Hajar

ni gambar waktu kat darul hajar. rumah persinggahan Al-imam yahya(klu x silap).
imam ni merupakan pemerintah yaman utara. yaman selatan pula dikuasai british. yaman jd republik apabila imam diguling dgn bantuan tentera mesir. mungkin dsbbkan mesir bg bantuan tentera, bendera yaman hampir serupa dgn bendera mesir.

















Universit Al-Iman

gambar kat sebatang jalan di dlm jamiah iman.

















Rumah Iman


rumah yg ana tinggal waktu mula2 smpi. mcm tpmt perang. jangan sangka luar nampak buruk dalamnya pun teruk. dlmnya lawa n penuh dgn komputer(siap online dota). kebanyakan rumah kat yaman luar nampak hodoh tp dlm cantik. ana duk sini 2 bulan je.

Saturday, September 26, 2009

Salam eidul fitri ...minal aidin wal faidzin.

Salam eid fitri(walaupun mcm dah terlambat utk ucapkannya),

semoga tarbiyah ramadhan slama sebulan dpt memberi kekuatan kpd kita utk harungi 11 bulan yg lain.

skrg merupakan masa yg paling sesuai(syawal) utk posting sbb ramadhan bukan masanya utk berposting sakan.

teringat ana waktu kat dq, waktu nak buka puasa. tiba2 kecoh sahabat seusrah dipatuk ular. orang yg tengah sibuk berbuka pun x jd berbuka sbb nak tgk keadaan sahabat ni.
smpi je kat bilik sahabat ni, riuh rendah orang tergelak. pelik. sahabat yg kena patuk ni tersengih x habis2. orang lain sume risaukan dia n tanya cmne keadaan dia. sahabat ni ckp(lbh kurang la)," x sakit pun, cuma gatal2 kat tmpt kena patuk," ana pun pelik. syahir pulak bersemangat ajak ana tangkap ular tu(pelik jgk syahir ni). ana ckp kat dia"mesti ular tu dah lari skrg," tp budak2 dq lain ckp ular tu x gerak lepas dia patuk sahabat ana.

ana pun ikut ckp syahir. klu ikut logik btul jgk kata syahir,"kita tangkap ular tu pastu tunjuk kat doktor, nnt senang doktor nak bg ubat." dgn semangat syahir bwak galah 2.5 meter ke tmpt sahabat ana kena patuk, kat tangga masjid dq. smpi kat masjid ular dah x de. pastu kami balik bilik n call ust utk bwk sahabat ni ke hospital.

x lama pastu ust pun dtg. selesai masalah. sahabat ni kena tahan kat wad. dia cite, waktu smpi kat hospital br dia rasa kebas tangan n x leh gerak. pelik betul sahabat ni. esoknya dia dah sembuh n blh kluar wad.

klu direnungkan kembali knapa waktu nak tangkap ular ana n bbrapa sahabat rasa cuak. sdgkan ana sndiri pernah pegang ular hidup, bunuh ular kat taman ana dll. mungkin manusia secara fitrah takutkan ular. mungkin sbb itulah ular dijadikan ancaman azab kubur spt dlm sebuah hadis nabi yg maksudnya:

Dari abu hurairah, sabda rasulullah: sesungguhnya seorang mukmin itu di dalam kuburnya berada dalam sebuah taman yg hijau, hingga dilapangkan kuburnya sebanyak 70 hasta dan diberikan cahaya seperti cahaya bulan di malam purnama"

apakah anda tahu knapa ayat ni dturunkan:"dan barangsiapa yang berpaling dari mengingatKu maka sesungguhnya baginya kehidupan yang sempit dan akan kami bangkitkan ia pada hari kiamatdalam keadaan buta(Thaha:124)?

apakah anda tahu apa itu kehidupan yang sempit? itulah azab yang diterima orang kafir di dalam kuburnya. Demi Dzat yang jiwaku di dalam genggamannya, orang kafir ituakan dikuasai oleh70 ekor tanin. anda tahu apa itu tanin? itu ertinya 70 ekor ular, yang stiap ular memiliki 7 kepala yang akan membisanya dan melingkarinya hingga remuk smpi hari kiamat.

Ada juga hadis lain yang menyatakan jika ular itu menghembuskan nafas ke bumi nescaya bumi itu tidak akan subur slama-lamanya.

nauzu billah min zalik.

Friday, August 21, 2009

Ahlan ya Ramadhan Karim

Alhamdulillah Ramadhan menjelma lg,

Sabda rasulullah mafhumnya: "telah dtg bulan ramadhan kpd kamu penghulu segala bulan, selamat datang diucapkan kpdnya(ramadhan)"
(riwayat Ahmad)

Syukur sangat kita dipilih oleh Allah untuk merasai ramadhan tahun ini.
Sedih mengenangkan Ust Asri Ibrahim. Beliau tidak diizinkan Allah untuk bertemu ramadhan kali ni(semoga Allah menempatkan beliau bersama orang yang soleh). Jadi, sahabat sekalian termasuk diri ana sendiri perlu bersyukur banyak2 kpd Allah kerana peluang ini x tentu lg datang tahun depan. Kita gunakan madrasah tarbiah ini sepenuhnya untuk membentuk diri kita kpd yang lebih baik. ahlan wa sahlan ya ramadhan karim kullu 'am wa antum bikhair.

video

Sunday, August 16, 2009

Bulan 7 yg lepas

Salam,

kalau bezakan tajuk dgn tarikh post nampaknya macam dah kolot sgt artikel ni . ni semua kerana x dpt guna internet kat mana2 ana gi; kat dq n kat rumah. kalau kat dq mmg dah tau yg susah nak dapat komputer kalau kat rumah pulak x tau apa masalah dengan Telekom malaysia. jap2 ok jap2 ada masalah dgn streamyx. mungkin ini semua ujian Allah kpd ana. x pe lah ana redha. pasti ada hikmah disebaliknya.

kembali semula ke pangkal jalan, ana sebenarnya nak ceritakan apa berlaku kat atas diri ana sepanjang bulan tujuh n ia betul memberi kesan n menguatkan azam ana untuk terus thabat atas jalan ini.

bulan tujuh lepas, habis je konsis kat setiawangsa ana n dua sahabat ana pulang ke dq naik putra lrt utk kl sentral. smpi kl sentral sahabat ana, firas ckp dia nak bli majalah i. so, kami melencong ke sebuah kedai buku. kebetulan ternampak tajuk2 utama akhbar. harakah tajuk dia "mana hilangnya RM258 billion?", bharian n utusan pulak pasal kes H1N1 meningkat n pesakitnya dtempatkan di hospital sungai buloh n HKL(lebih kurang mcm tu la). lama jugak tunggu sahabat ana ni cari majalah. ana pun belilah harakah(saja nak tau pasal politik. islam kan merangkumi politik jugak!:)

selesai beli belah kat sentral, naik komuter untuk ke rawang. waktu ni dah mula ngantuk. harakah pun mcm dah mula hilangkan hurufnya dr mata ana. kebetulan waktu tu yg duduk dkt ana seorang kulit hitam yg memakai rantai salib n tangan kanannya memegang bible(x silap ana old testament). waktu tu syahir ada baca buku debat ahmad deedat, so, firas pun ckp kat syahir pergilah debat dgn org tu. syahir x brani n just tersengih je. waktu tu kami bertiga berdiri je sbb kerusi dah penuh. suddenly ada satu tempat kosong ana pun duduk la kat sblah orang kristian tu n smbung balik baca harakah. lps seminit dua baca harakah ngantuk pun datang balik. ana pun tutup harakah n cuba lelepkan mata. tiba2 org kristian bercakap, " can i borrow your newspaper for a while?" ana pun bg kat dia. " can you read malay paper?" ana tanya dia. "oh shit!" dia balas. "there is english section that can read it", ana memberi cdgn kpd dia. dia pun buka english section. "where are you come from?", ana tanya dia. "south africa", jwbnya ringkas. "do you know about politic in malaysia? ana tanya dia lg. "I follow malaysian politics long ago but now not anymore". stelah belek2 tajuk2 dlm english section dia pun pulangkan balik harakah kpd ana. "what is your name?" dia tanya ana. ana sangka dia akan rasa pelik bila dengar nama( maklumlah nama yg jarang org guna) so, ana kluarkan kad nama peserta konsis. dia baca n ckp"your name is arabic name". ana pun terfikir mcm mana dia tau nama ana ni nama arab. knapa dia x rasa nama ana ni indon or finland or rusia? "what is your name?" ana pulak tanya dia. "Emanuel. oh is must drop by now. see you again" dia pun bangun n turun kat stesen sungai buloh. ana pun x de syak apa2 bila dia turun kat sungai buloh sbb waktu tu mmg dah betul2 penat.

6.30ptg kami smpi kat dq. ana pun criter la pasal konsis kat sorang ahli usrah ana yg baru ditarik n dia x dpt g konsis sbb ada keja perlu dibereskan sebagai ketua biro ekonomi iqrac n ana cite skali pasal kejadian dlm komuter. sahabat ni pun tanya ana"bape org kristian waktu dlm komuter tu? dia pakai baju apa?". "dua org je. soarang pakai coat sorang lg pakai baju kemeja siap tuck in". "confirm2, dua org ni la yg nak g kristiankan orang kat hospital. klu kat sabah cmni lah lagak org yg nak kristiankan org kat kwsn perumahan n kat hospital sabah." terkejut ana. ana pun mula terfikir mungkin dua org tu turun kat sungai buloh sbb nak g kristiankan org kat hospital sungai buloh. sgt geram n rasa nak pergi hospital sungai buloh waktu tu jugak utk slamatkan akidah org2 islam yg terlantar sakit di atas katil hospital yg sudah tentunya mrk ni memerlukan kata2 smangat dr org lain. waktu tu baru terasa kita ni umat islam yang sgt lemah dlm kebanyakan sudut kehidupan. berapa ramai antara kita yg sanggup jd pendakwah sepenuh masa n berdakwah di tempat yg mcm ni yg mana kebanyakan orgnya hanya fikir yg ia akan mati esok lusa disebabkan penyakit kronik yg dihadapi. klu blh akan drancang lps ni program misi dakwah di hospital selain dr berdakwah kat shopping mall(just a suggestion).

kejadian ni first time berlaku live depan mata ana. sblm ni asyik dgr crite dr org lain je. moga post kali dpt menyedarkan kita yg kerja dakwah kita sgt byk n seringkali dicabar n dikacau oleh musuh2 islam terutamanya kristian n yahudi. moga akhi n ukht terus semangat untuk berjuang fi sabilillah.

lps je kejadian tu makin ramai yg join usrah kami n skrg dah 14 org ahli usrah kami kat dq. doakan kami terus thabat dlm meneruskan usaha dakwah kat dq.

Tuesday, June 16, 2009

Jil Al-Quran Al-Farid

Sedih hati x dpt gi JNK(Jaulah Nilai-KLIA).
Tp mungkin ada hikmahnya Allah ilhamkan bonda ana yang tersayang supaya x bg ana gi JNK.

Mungkin apabila tengok je tajuk post ana kali ni pasti ada yang kata"Dah pernah baca artikel ni...". Ana pun pernah baca tp itu 2 tahun yang lepas. Bila baca balik lepas kluar sekolah feeling dia lain sikit sbb kita dah betul2 berada di luar dunia hidayah dan berada dalam masyarakat. Semoga artikel ini mampu memberi sekelumit kesedaran kpd kita.


Dakwah Islamiyah telah melahirkan satu generasi manusia, generasi sahabat Rasulullah SAW, Ridhwanullahi alaihim. Iaitu suatu generasi yang paling istimewa di dalam sejarah Islam dan sejarah kemanusiaan lainnya.

Generasi itu tidak pernah muncul dan timbul lagi sesudah itu, walaupun terdapat juga beberapa peribadi dan tokoh tertentu di sepanjang sejarah, tetapi tidaklah lahir lagi segolongan besar manusia, di satu tempat yang tertentu pula, seperti yang telah muncul dan lahir di dalam generasi pertama dakwah ini.

Ini adalah satu fakta dan kenyataan yang tak terbantahkan yang di dalamnya mengandungi nilai-nilai tertentu yang perlu kita perhatikan dan renungkan dengan sungguh-sungguh, agar dapat kita menyelami rahsianya.

Al-Quran yang menjadi sumber dakwah ini masih berada bersama-sama kita. Hadis Rasulullah SAW dan petunjuk-petunjuk perjalanan hidup dan sirahnya yang mulia itu juga masih ada di samping kita. Keduanya juga telah ada bersama-sama dengan generasi yang terdahulu itu, tidak hilang oleh perjalanan sejarah dan tidak lapuk oleh perkembangan zaman; hanya diri Rasulullah SAW saja yang tidak lagi bersama kita sekarang. Inikah rahsia perbezaan antara generasi sahabat dengan generasi kita saat ini?

Allah SWT telah memberikan jaminan untuk memelihara Al-Quran, dan telah mengetahui bahwa dakwah ini harus terus tegak selepas zaman Rasulullah SAW. Setelah membuahkan hasil yang baik; lalu diwafatkan-Nya Rasulullah SAW setelah 23 tahun beliau menjalankan tugas dakwah dan menyampaikan tugas kenabian. Allah SWT akan tetap memelihara agamaNya ini hingga ke hari kiamat. Dengan demikian, maka ketiadaan diri Rasulullah SAW itu tidak boleh dijadikan jawapan atas kegagalan dakwah di zaman ini.

Pasti ada sebab lain yang membezakan antara generasi kita dengan generasi sahabat Rasulullah saw. Mari kita lihat pada sumber rujukan generasi pertama itu. Mungkin
sesuatunya telah berubah. Kemudian kita lihat pula kepada program dan jalan yang telah dilalui mereka, barangkali ada sesuatu yang berlainan dengan kita.

Sumber pokok yang dijadikan rujukan oleh generasi pertama itu ialah Al-Quran, hanya Al-Quran saja. Hadis Rasulullah SAW dan petunjuk-petunjuk beliau adalah semata-mata merupakan penafsiran kepada sumber utama itu. Ketika `Aisyah Radhiallahu'anha ditanya mengenai perilaku dan perjalanan hidup Rasulullah SAW maka beliau menjawab: “Perilaku dan perjalanan hidup beliau [Rasulullah SAW] itu ialah Al-Quran” (Hadis riwayat Nasai)

Hanya Al-Quran sajalah yang menjadi sumber panduan mereka, perjalanan hidup dan gerak-gerik mereka. Ini bukanlah kerana umat manusia di zaman itu tidak punya peradaban, tidak mempunyai kebudayaan, tidak mempunyai pelajaran, tidak mempunyai buku karangan dan tidak mempunyai kajian!

Sekali lagi tidak! Kerana sebenarnya di zaman itu telah ada peradaban dan kebudayaan Romawi, buku-buku dan undang-undangnya, yang telah dan masih diikut dan dijadikan panduan oleh orang-orang Eropah sampai hari ini. Di sana juga telah wujud peninggalan peradaban Yunani (Greek), ilmu mantiknya, falsafah dan keseniannya, yang juga masih menjadi sumber pemikiran Barat hingga sekarang; malah di sana juga telah wujud peradaban Parsi, keseniannya, sajaknya, syair dan
dongengnya, kepercayaan dan sistem perundangannya, serta peradaban lain,
seperti India, China.

Romawi dan Parsi berada di sekeliling semenanjung Arab, baik di utara mahupun di selatan. Ditambah lagi agama Yahudi dan Nasrani yang telah ada di tengah-tengah semenanjung itu sejak berapa lama.

Jadi bukanlah faktor kekurangan peradaban dan kebudayaan duniawi yang menyebabkan generasi pertama itu merujuk kepada Kitab Allah (Al-Quran) saja
dalam masa pertumbuhan mereka, tapi justeru karena “planning” yang telah ditentukan dan program yang telah diatur.

Dalil yang terang atas keadaan ini ialah kemurkaan Rasulullah SAW ketika beliau melihat Sayyidina Umar bin Al-Khattab R.A. memegang sehelai kitab Taurat. Melihat keadaan ini beliau pun bersabda: “Demi Allah sekiranya Nabi Musa masih hidup bersama-sama kamu sekarang ini, tidak halal baginya melainkan mesti mengikut ajaranku.” (Hadis riwayat Al-hafidz Abu Ya'la dari Hammad dari Asy-sya'bi dari Jabir)

Yang demikian maka dapatlah diambil kesimpulan bahwa Rasulullah SAW, bermaksud dan mengarahkan supaya sumber panduan dan pengajaran generasi pertama itu, dalam peringkat pertumbuhan mereka, hanya terbatas kepada kitab Allah (Al-Quran) saja supaya jiwa mereka menyatu dengan programNya yang tunggal itu. Karena itulah beliau murka melihat Umar bin Al-Khattab R.A. mencoba mencari panduan lain selain Al-Quran.

Rasulullah SAW bertujuan membentuk satu generasi yang bersih hatinya, bersih pemikirannya, bersih pandangan hidupnya, bersih perasaannya, dan murnii jalan hidupnya dari unsur lain selain landasan Ilahi yang terkandung dalam Al-Quranul Karim.

Generasi sahabat Rasul menerima panduannya dari sumber yang tunggal. Oleh kerana itulah generasi itu telah berhasil membentuk sejarah gemilang di zamannya. Lalu, apakah yang telah terjadi saat ini?

Sumber-sumber panduan itu saat ini telah bercampur baur! Sumber itu telah dimasuki falsafah Yunani (Greek), dongeng-dongeng dan pandangan hidup Parsi, cerita-cerita Israeliat Yahudi, falsafah Ketuhanan ala-Kristian yang telah bercampur baur di dalam tafsir Al-Quran dan ilmu Al-Kalam, dan juga telah dimasuki oleh peninggalan peradaban zaman lampau yang sukar dikikis.

Di samping itu, banyak lagi sumber panduan lain yang telah bercampur baur dengan tafsir Al-Quran, ilmu Al-Kalam, ilmu fiqih dan ilmu usuluddin. Campuran panduan inilah yang telah melahirkan generasi-generasi berikutnya. Karena itulah maka bentuk generasi pertama yaitu generasi para sahabat Rasulullah SAW, tidak lahir lagi setelah mereka.

Memang tak dapat diragukan lagi bahwa bercampur-baurnya sumber panduan itulah yang menjadi faktor utama mengapa generasi berikutnya berlainan sama sekali dari bentuk generasi pertama yang unggul itu.

Di sana, ada satu lagi faktor asasi selain daripada perubahan sumber itu, yaitu berbedanya cara menerima pengajaran antara generasi para sahabat Rasulullah SAW
dengan generasi-generasi kemudiannya.

Mereka, para sahabat Rasulullah di dalam generasi pertama itu, tidak mendekatkan diri mereka dengan Al-Quran dengan tujuan mencari pelajaran dan bahan bacaan. Bukan juga dengan tujuan mencari hiburan dan penglipur lara. Tiada seorang pun dari mereka yang belajar Al-Quran dengan tujuan menambah bekal dan bahan ilmu semata-mata untuk ilmu dan bukan juga dengan maksud menambah bahan ilmu dan akademi untuk mengisi dada mereka saja.

Generasi sahabat mempelajari Al-Quran itu dengan maksud hendak belajar bagaimanakah arahan dan perintah Allah dalam urusan hidup pribadinya dan hidup bermasyarakat. Mereka belajar untuk dilaksanakan dengan segera, seperti seorang perajurit menerima “arahan harian”!

Juga tiada seorang pun dari mereka yang mencari pelajaran tambahan atau pun arahan tambahan dalam satu majelis pengajian atau suatu majelis taklim saja, karena dia tahu bahwa yang demikian itu akan menambah beratnya tugas. Kadang-kadang, mereka cukup dengan hanya sepuluh ayat saja sehingga benar-benar menghafalnya dan dilaksanakan arahan-arahannya seperti yang diriwayatkan oleh Ibnu Mas'ud r.a.

Sikap inilah yang terbentuk: yaitu belajar untuk melaksanakan, yang telah menambah
luasnya lapangan hidup mereka, menambah luasnya ma'rifat dan pengalaman mereka dari ajaran Al-Quran yang tidak mungkin mereka capai kalau sekadar belajar dari Al-Quran dengan tujuan menyelidik dan mengkaji serta membaca saja.

Perasaan belajar untuk melaksanakan ini jugalah yang telah memudahkan mereka bekerja dan meringankan beban mereka yang berat, karena Al-Quran telah menyatu dan menjadi darah daging mereka.

Perasaan ini jugalah yang menjadikan Al-Quran tertanam kuat ke dalam jiwa mereka hingga meresap menjadi panduan dalam gerakan mereka, ia melahirkan pelajaran yang menggerakkan aktivitas, pelajaran yang tidak lagi merupakan teori yang bersarang di dalam kepala manusia dan di halaman kertas dan buku-buku saja. Bahkan ianya menjadi kenyataan yang melahirkan kesan dan peristiwa yang mengubah garisan hidup.

Al-Quran tidak akan memberi dan mencurahkan isi perbendaharaannya kecuali kepada orang yang datang bertumpu kepadanya dengan ruh dan jiwa ini: yaitu ruh dan jiwa ma'rifat yang membuahkan amal dan tindakan.

Al-Quran datang bukan sebagai sebuah buku penglipur lara, bukan sebagai sebuah buku sastera, juga bukan sebagai buku kesenian, sejarah dan novel; ia datang untuk
dijadikan panduan hidup, panduan Ilahi yang tulen; dan Allah SWf sendiri telah
merasmikan Al-Quran ini sebagai garis pemisah di antara hak dan batil.

Firman Allah:
وَقُرْآنًا فَرَقْنَاهُ لِتَقْرََأهُ عََلى النَّاسِ عََلى مُكْثٍ وَنَزَّْلنَاهُ تَترِي ً لا
“Dan Al-Quran itu telah Kami bagi-bagikan dia agar kamu membacakannya perlahan-lahan kepada manusia dengan lambat dan tenang dan Kami menurunkannya dengan beransur-ansur.” (Al-Isra': 106)

Al-Quran tidak diturunkan sekaligus. Ia diturunkan mengikut keperluan-keperluan yang senantiasa berubah, mengikuti perkembangan fikiran dan pandangan hidup serta perubahan masyarakat. Ia diturunkan mengikuti perkembangan masalah praktis dan fakta kehidupan masyarakat Islam.

Ayat demi ayat diturunkan untuk suasana tertentu dan peristiwa khusus dan untuk
membongkar isi hati manusia; untuk menggambarkan urusan yang mereka hadapi,
dan menggariskan program kerja mereka dalam sesuatu suasana, juga untuk memperbaiki kekhilapan perasaan dan perjalanan hidup, supaya mereka senantiasa
merasa terikat dengan Allah dalam setiap suasana.

Ia diturunkan secara bertahap agar bisa mengajar mereka mengenal Allah SWT melalui sifat-sifatNya dan juga melalui bukti-bukti perkembangan dan perubahan alam. Dengan demikian mereka akan merasakan bahwa diri mereka terus menerus terikat dengan tunduk kepada Allah SWT, terus menerus di bawah perhatian Ilahi.

Ketika itu, mereka merasakan bahwa mereka sedang hidup di bawah pengawasan Allah SWT secara langsung.

Dasar “belajar untuk melaksanakan terus” itu merupakan faktor utama membentuk generasi pertama dahulu, manakala dasar “belajar untuk, dibuat kajian dan penglipurlara” itulah yang merupakan faktor penting yang melahirkan
generasi-generasi kemudiannya.

Tidak syak lagi bahwa faktor kedua inilah bukti sebab utama mengapa generasi-generasi yang lain itu berlainan sama sekali dengan generasi pertama, generasi para sahabat Rasulullah SAW.

Di sana ada satu lagi faktor yang mesti diperhatikan dan dicatat benar-benar.
Seorang yang menganut Islam itu sebenarnya telah melepas dirinya dari segala sesuatu di masa lampaunya di alam jahiliyah.

Dia merasakan ketika pertama kali menganut Islam, itulah zaman baru dalam hidupnya; terpisah sejauh-jauhnya dari hidupnya yang lampau di zaman jahiliyah. Sikapnya terhadap segala sesuatu yang berlaku di zaman jahiliyah dahulu ialah
sikap seorang yang sangat berhati-hati dan berwaspada.

Dia merasakan bahwa segala sesuatu di zaman jahiliyah dahulu adalah kotor dan tidak sesuai dengan ajaran Islam. Dengan perasaan inilah dia menerima hidayah dan petunjuk Islam yang baru itu dan sekiranya dia didorong oleh nafsunya sesekali, atau sejenak dia merasa tertarik dengan kebiasaannya yang dahulu, atau kalau dia merasa
lemah dari menjalankan tugas dan kewajipan keislamannya sesuatu ketika, niscaya
dia merasa bersalah dan berdosa.

Dia merasakan dari lubuk hatinya bahwa dia perlu membersihkan dirinya dari apa yang berlaku itu; lalu dia berusaha sedaya upaya mengikuti panduan yang digariskan oleh Al-Quran.

Di sana juga terdapat pemisahan secara total antara zaman lampau seseorang Muslim dalam keadaan jahiliyahnya dengan zaman barunya di dalam Islam, yang akan menimbulkan pula pemisahan secara menyuluruh dalam segenap hubungannya dengan masyarakat jahiliyah.

Dia melepas total dengan tata hidup masyarakat jahiliyah dahulu dan berhubungan langsung selama-lamanya dengan masyarakat Islam; walaupun kelihatan pada lahirnya dia sering berhubungan dengan orang-orang musyrik dalam perdagangan
dan pergaulan hidup seharian, tetapi perpisahan perasaan dan pergaulan hidup
seharian adalah dua hal yang berlainan dan berbeda sekali.

Di sana ada semacam pemisahan, yaitu perpisahan suasana jahiliyah dalam kebiasaan dan pandangannya, adat dan tingkah laku, yang timbul dari pemisahan syirik ke akidah tauhid. Dari konsep jahiliyah ke konsep Islam mengenai masalah hakikat hidup dan hakikat wujud; juga timbul dari keberadaannya dengan perkumpulan dan organisasi Islam yang baru, di bawah pimpinan baru, dan sikap memberi segenap perhatian, kepatuhan dan kesetiaan kepada masyarakat, perkumpulan dan organisasi baru di bawah pimpinan baru itu.

Inilah dia persimpangan jalan dan permulaan langkah di jalan baru, langkah yang bebas merdeka dari segala tekanan adat kotor yang dipatuhi sepenuhnya oleh masyarakat jahiliyah dan segala nilai yang menjadi kebiasaannya.

Di sana tiada risiko yang akan ditempuh selain dari ujian dan penderitaan. Namun demikian, mereka secara otomatis telah bertekad bulat untuk tidak akan kembali lagi kepada kebiasaan dan perilaku jahiliyah, buat selama-lamanya.

Kita sekarang sedang berada di tengah-tengah suasana jahiliyah yang serupa dengan suasana jahiliyah yang ada pada zaman kedatangan Islam dahulu. Bahkan, lebih gelap lagi.

Segala sesuatu di sekitar kita ialah jahiliyah konsep hidup manusia sekarang, akidah kepercayaan mereka, adat istiadat dan kebiasan mereka, sumber pelajaran seni dan sastera mereka, peraturan dan undang-undang mereka, hingga banyak perkara yang kita anggap sebagai pelajaran Islam, buku rujukan Islam, falsafah Islam dan pemikiran Islam sebenarnya adalah hasil ciptaan jahiliyah!

Oleh kerana itulah maka nilai Islam saat ini tidak lagi murni dan tidak hidup subur di
dalam jiwa kita. Teori Islam tidak begitu terang lagi di dalam pemikiran dan ide. Di kalangan kita sekarang, tidak lagi muncul suatu generasi manusia raksaksa dari
model yang dilahirkan oleh Islam di zaman pertama dahulu.

Oleh itu, di dalam program gerakan ke-Islaman, kita mesti membebaskan diri di peringkat permulaan, di peringkat taman kanak-kanak lagi, dari berbagai pengaruh jahiliyah yang selalu menghayati kita sekarang.

Kita mesti kembali ke pangkal jalan, kepada sumber yang murni yang telah digali dan ditimba oleh orang-orang sebelum kita; yaitu sumber yang terjamin tidak bercampur baur dengan sumber yang lain.

Kita mesti kembali kepada Al-Quran untuk mendapatkan teori mengenai hakikat wujud seutuhnya dan juga hakikat wujudnya umat manusia dan segala hubungan di antara kedua jenis wujud ini dengan wujud yang hakiki, yaitu wujud Allah SWT.

Dari situlah kita mengambil pandangan terhadap hidup, kita mengambil nilai diri dan akhlak kita, serta kita mengambil panduan dan program pemerintahan, politik, ekonomi dan segala aspek kehidupan kita.

Bila kita kembali kepada Al-Quran, maka kita mestilah kembali berdasarkan kaedah dan dasar “belajar untuk melaksanakan”, bukan dengan kaedah dan dasar belajar untuk sekadar pengetahuan dan menglipur lara.

Kita kembali kepada Al-Quran untuk mengetahui apa yang diinginkan Al-Quran untuk kita lakukan, maka kita lakukan. Dan di dalam perjalanan itu, kita akan bertemu dengan keindahan seni Al-Quran, dengan cerita dan kisah yang heroik dan juga dengan pandangan-pandangan kiamat di dalam Al-Quran, juga dengan logika kesedaran hati nurani di dalam Al-Quran, dan juga dengan semua yang dicari-cari oleh para peneliti...

Ya, kita akan jumpai semuanya itu. Bukan dengan maksud hendak belajar dan menglipur lara tapi dengan tujuan utama hendak mengetahui apakah pekerjaan yang Al-Quran kehendaki untuk kita kerjakan? Apakah konsep umum yang Al-Quran kehendaki untuk kita berkonsep? Bagaimanakah tuntutan Al-Quran mengenai pandangan dan perasaan kita terhadap Allah SWT? Dan bagaimanakah tuntutan Al-Quran mengenai akhlak kita, realitas hidup kita, dan bagaimanakah corak sistem kita di dalam hidup ini?

Kemudian kita mesti membebaskan diri dari kungkungan masyarakat jahiliyah, dari kungkungan konsep jahiliyah, dari adat busuk jahiliyah dan juga dari pimpinan ala
jahiliyah di dalam hidup diri kita sendiri.

Bukanlah tugas kita untuk berkompromi dengan realitas masyarakat jahiliyah sekarang dan bukan untuk tunduk dan menumpahkan kesetiaan kepadanya. Sebab keadaan realitas jahiliyah itu tidak memungkinkan kita berkompromi dengannya sama sekali.

Tugas utama kita ialah mengubah realitas masyarakat ini. Tugas utama kita ialah mencabut realitas jahiliyah itu dari akarya, realitas yang bertentangan dan melanggar secara prinsif dengan aspirasi Islam dan dengan konsep Islam. Realitas yang menghalang kita dengan menggunakan kekerasan dan tekanan dari kita hidup seperti yang dikehendaki oleh program Ilahi.

Langkah pertama di dalam perjalanan kita ialah menghapuskan masyarakat jahiliyah ini, nilai-nilai dan teori-teorinya. Kita tidak boleh melakukan penyesuaian sedikit
pun untuk kemudian berharap bisa mencari irisan di dalamnya. Sekali lagi tidak!

Karena jalan kita adalah berlainan dan bersimpangan dengan jalan jahiliyah. Seandainya kita mencoba berjalan seiring dengannya, walaupun cuma selangkah, niscaya kita kehilangan pedoman dan kita akan meraba dalam kesesatan.

Dalam hal ini, kita akan menempuh berbagai bentuk kesusahan dan penderitaan, kita akan menyumbangkan pengorbanan yang besar dan dahsyat. Dan ini suatu pilihan yang tidak ada pilihan lain kalau kita benar-benar hendak mengikuti langkah generasi pertama yang ditampilkan oleh Allah, yang telah menghancur dan memusnahkan jalan jahiliyah itu.

Adalah baik sekali bagi kita untuk tetap menyadari bentuk program dan landasan kita, menyadari tabiat sikap kita dan juga tabiat jalan yang mesti kita lalui untuk keluar dari suasana jahiliyah yang telah dilalui oleh generasi yang agung dan unik itu.

Monday, June 8, 2009

Terfikir tentang masa depanku dan masa depan islam..

Alhamdulillah..
dah sampai rumah.

memang dah rindu sangat kat rumah. yang peliknya penyakit homesick ni hanya berlaku waktu ana kat DQ je.
waktu kat smih x pernah homesick pun. (x tau la knapa. mungkin sbb tarbiyah hidayah lg power kot)

masuk smula ke dalam tajuk yang nak dibincangkan.

lps kluar result spm, ana mmg nak sgt sambung blaja dlm bidang teknologi asalkan bukan medic n dentist. besides that nak blaja syariah.

dlm plan hidup: blaja teknologi dulu baru syariah.

tp bila balik rumah je mak ana pujuk ana utk ke yaman amik syariah.
waktu tu ana mmg dah ada plan sendiri nak blaja kat mana n bidang apa.

berkali-kali ana fikir. mmg betul2 dilema. lebih2 lg ana ni ada la sikit ciri2 sekular.

dlm tgh sibuk memikir, mak ana dtg nak berbincang dgn ana.

lps lama berbincang tiba2 terkeluar kata2 mak ana yang mengubah semua perspektif ana,
"Ummi tau baihaqi bijak(ada la rasa bangga sikit), tp knapa x gunakan kebijakan baihaqi utk islam? x kan nak suruh org2 yang tuut nak amik syariah n ilmu2 islam yg lain?"

terkedu ana..
"nak sambung bidang teknologi boleh je lps amik syariah. cuba baihaqi tengok pak cik2 yang dah dpt doktor dlm bidang teknologi, biasanya bila dah dpt doktor mrk susah nak catch up ilmu2 islam n susah nak laksanakan urusan dakwah sbb sibuk sgt dgn urusan universiti dll. kalau sume nak jd cmni, sapa nak berdakwah secara direct kpd masyrakat?"

teringat ana kpd tokoh2 sarjana islam, mrk sume hebat dlm penemuan sains dan teknologi. tp sblm mrk jumpa benda2 baru tu, mrk dah hafaz al-quran, ilmu2 islam sume dah ada kat dada. dgn ilmu dunia akhirat yang mrk ada, mrk menjadi pembela islam yang hebat.

lama jgk ana menungkan kata2 mak ana..

skrg barulah tergerak hati ana utk ikut kata maka ana, amik syariah kat yaman(insya-Allah)

kpd sahabat sekalian pillihlah jalan yang membawa kpd keuntungan dunia dan akhirat. x bermaksud ana menghalang sahabat sekalian utk amik bidang lain selain ilmu islam. jika diri sudah mempunyai iman yang betul2 kuat, silalah. sbb umat skrg amat parah. takut2 kita terjatuh kedalam arus kelekaan dan kesesatan(nauzubillah) dan tidak lg berada atas jalan yang lurus.

lastly, marilah berfikir sejenak utk masa depan islam yang lebih gemilang...

Wednesday, March 11, 2009

Penyimpangan Jalan Dakwah

Ada penyimpangan yang bisa menjauhkan kita dari jalan dakwah, yaitu, kita memandang enteng proses tarbiyah, kemudian seolah-olah ikut-ikutan menggunakan cara dan uslub partai politik.

Jalan dakwah adalah jalan yang jelas petunjuk-petunjuknya, lurus tujuannya. Tapi, orang yang berjalan di atasnya senantiasa berpotensi melakukan penyimpangan yang bisa menjauhkan dia dari perjalanan yang benar.

Penyimpangan ini bisa terjadi karena dia terlalu bersemangat. Terutama tatkala kita menyangka bahwa orang yang berminat untuk bekerja di bidang dakwah Islam pada hari ini adalah orang-orang yang benar, bersungguh-sungguh dan ikhlas.

Sebenarnya mereka hanyalah bersimpati dan terpengaruh dengan apa yang mereka dengar dan saksikan tentang berbagai penindasan, gangguan, siksaan dan pembunuhan terhadap pembawa bendera dakwah Islam sebelum mereka.

Dari sinilah, kita mesti segera menyabarkan para pemuda muslimin yang merupakan buinga-bunga yang sedang mekar dari tengah-tengah gelanggang penglibatan dan pelaksanaan supaya mereka tidak tergelincir dan tidak menyimpang karena tidak mempunyai pengetahuan dan penjelasan yang cukup.

Ini perlu supaya jejak langkah mereka tidak tergelincir setelah tetap dan mantap pendiriannya, supaya mereka sempat memperbaiki urusan mereka sebelum memperbaiki urusan musuh. Di sini kita perlu berjaga-jaga dan memelihara dari berbagai bentuk penyimpangan karena menjaga dan memelihara kesehatan lebih baik daripada mengobati.

Firman Allah:
"Dan bahwa (yang kami perintahkan) ini adalah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah dia, dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan yang lain) kerana jalan itu mencerai-beraikan kamu dari jalan-Nya. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu bertakwa". (Al-An'aam: 153)

Firman Allah:
"Inilah jalan (agama)ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak kamu kepada Allah dengan hujjah yang nyata. Maha suci Allah dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik". (Yusuf:108)

5.1 Faktor-faktor yang Membawa ke Arah Penyimpangan

Sebelum kita membahas faktor-faktor penyimpangan, marilah kita teliti dahulu pra situasi dan kondisi yang membawa kepada penyimpangan.

Di antaranya, adanya kekosongan ruhiyah dan ma'nawiyah, di mana para pemuda dibiarkan kosong dalam waktu yang cukup lama, kedangkalan pelajaran agama, tidak ada tarbiyah, maraknya kerusakan akhlak dan penghalalan segala cara, berkembangnya keraguan dan buruk sangka di dalam akidah. Di samping itu, ambur-adulnya program strategi jamaah yang bertanggungjawab mengatur dan mengorganisasi para aktivis dakwah kepada Allah.


5.2 Kita Tidak Menuduh Niat Mereka

Dalam mengungkap penyimpangan-penyimpangan yang jauh dari jalan dakwah yang benar, kita hanya bertujuan memberi nasihat dan pengarahan dengan semata-mata mengharap keridhaan Allah. Tidak pernah terlintas di fikiran kita untuk menuduh dan meragukan niat mereka, ataupun mengganggu seseorang ataupun hendak membuat stigma buruk kepada seorang muslim.

5.3 Ilmu dan Penyimpangan

Tempat tergelincir yang paling berbahaya ialah fitnah ilmu. Kadangkala orang yang melalui jalan dakwah yang mencari ilmu dasar ma'rifah akan mendapatkan suatu pengaruh dan akan merasakan satu perubahan yang besar dalam drinya, setelah melewati hidup dalam kekosongan dan kesesatan.

Dia kagum dan silau dengan sinaran ilmu dan makrifah yang diperolehnya dari hasil kajiannya dalam kitab-kitab dakwah Islam. Dia yakin bahwa ilmu yang diperolehnya sudah berlimpah. Kemudian, dia menyangka telah mempunyai kemampuan untuk beristinbat dan mengeluarkan hukum dari ilmu yang telah diketahuinya dari nas-nas, dalil-dalil Al-Quran dan Sunnah Rasullah s.a.w.

Kadangkala dia berpegang teguh sebab lahiriah satu-satunya dalil dan tidak mau menerima hujah orang lain. Di lain pihak, dia menganggap dirinya telah sampai kepada peringkat mujtahid lantas dengan beraninya mengeluarkan fatwa-fatwa hukum syara' di dalam beberapa perkara yang dikemukakan kepadanya.

Benarlah ada orang yang berkata: "Orang yang paling berani mengeluarkan fatwa ialah orang yang paling kurang ilmunya."

Lebih berbahaya dari itu, dia berani pula merendah-rendahkan tingkatan imam-imam
mujtahidin yang silam jika didapati pandangannya bertentangan dengan pandangan mereka, atau sekurang-kurangnya dia berkata: "Mereka itu lelaki dan kita pun lelaki juga."

Satu lagi tempat tergelincir ilmu, yaitu apabila orang yang berjalan di atas jalan dakwah telah dikuasai oleh kelezatan dan kenikmatan ma'rifah nabi, dimabukkan oleh pembacaan dan mutala'ah semata-mata, sehingga jihadnya berhenti di dalam bidang itu saja tanpa melibatkan lagi di dalam jihad dan amal yang lain yang dituntut oleh agama.

Akhirnya hatinya menjadi terlalu kyusuk dalam membaca berbagai kitab dan berbagai majalah yang dipenuhi makalah ilmiah semata-mata. Ini menjadikan dia lengah dari memberi perhatian ke arah menyuburkan iman, memperkuat jihad dan dakwah Islam.

Cara untuk memelihara diri dari yang demikian ialah dengan cara menuntut ilmu yang
berguna tanpa mudah terpedaya dan tidak melewati batas, dan selalu merasa yakin bahwa apa yang telah kita ketahui adalah lebih baik dari apa yang belum kita ketahui.

Barangsiapa yang mengaku bahwa dia telah mengetahui maka dia telah menjadi jahil. Kemudian kita ikat ilmu dengan amal. Jangan terlalu berani mengeluarkan fatwa. Kita mesti senantiasa berlapang dada tanpa menutup diri dan menutupnya dengan pemahaman yang terbatas.

Kita mesti adil terhadap manusia dan menilai mereka menurut peringkat dan kedudukan mereka. Semoga Allah memberi rahmat kepada seseorang yang mengenali kadar dirinya.

5.4 Di Antara Furu'iah (Cabang) dan Usul

Satu lagi penyimpangan yang terjadi pada aktivis yang berjalan di atas jalan dakwah ialah lebih mementingkan bentuk lahir dari isi dan batin, atau sibuk mengurus penampilan sebelum mengurus isi dan batin. Ini adalah salah dan bahaya.

Padahal sepatutnya sebelum kita menyuruh orang dengan berbagai anjuran yang bersifat cabang, kita mesti terlebih dahulu bersama mereka mengukuhkan dan menegakkan perkara-perkara usul atau dasar akidah Islam dalam diri kita. Ini nantinya akan mendorong kita untuk tawakal mengikuti perintah Allah dan bangkit melaksanakan segala ajaran Islam. Mulai dari urusan universal hingga urusan parsial.

Kita akan dengan rela hati menerima segala ajaran Islam dari yang sebesar-besarnya hingga kepada yang sekecil-kecilnya sebagai ibadat kita kepada Allah. Tetapi kalau kita jadikan perkara furu'iah (cabang-cabang) sebagai asas yang kita mesti iltizam dengannya sebagai dasar, sedangkan kita baru mulai berjalan di atas jalan dakwah, maka da'i yang sedemikian rupa menjadikan objek dakwah yang kita seru menjauh dari dakwah kita dan secara langsung kita menghalangi mereka dari berjalan di atas jalan dakwah bersama kita.

Akhirnya secara tidak disadari, kita dapati diri kita terasing disebabkan oleh uslub dan cara yang salah. Kita mesti mampu membedakan antara mengiltizamkan diri dan mengiltizamkan orang lain dari diri kita. Kita telah pun maklum pada diri kita bahwa akidah Islam itu berawal dengan menegakkan akidah; iman dan tauhid di dalam jiwa
dan iman itulah yang mendorong para da'i untuk menyerahkan diri pada Allah mengikut perintah Allah tanpa ragu dan bimbang. Hal ini karena kita tidak boleh menyimpang dari manhaj dan cara yang bijaksana ini.

"Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan nikmat dan nasihat yang baik." (AnNahl:125)

5.5 Antara Berkeras-keras dan Bersusah-payah

Kadang-kadang orang yang berjalan di atas jalan dakwah terlepas dari penyelewengan yang lain yang tidak kurang bahayanya. Dia terlalu berkeras sangat, bersusah-susah sangat lalu membebankan dirinya dengan melakukan tugas-tugas ketaatan dan ibadat yang di luar kemampuannya dengan keyakinan bahwa perlakuan yang demikian untuk melatih diri dalam rangka memudahkannya untuk mengikut manhaj Ilahi.

Akhimya, ia tidak mampu meneruskan perjalannya lalu tercecer di tengah jalan hingga rela mengabaikan perkara-perkara yang fardhu dan asasi hingga kepada perkara-perkara sunat dan nawafil. Rasulullah telah mengarahkan kita supaya mengelakkan diri dari cara yang demikian.

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud, "Sesungguhnya Allah tidak jemu sehingga kamu jemu."

Di sini, kita wajib membedakan antara tindakan yang tegas penuh kesungguhan dengan berpayah-payah serta membebankan diri di luar kemampuan. Sesungguhnya nafsu itu adalah ibarat anak kecil, apabila dia dimanjakan akan terus mencintai penyusuan, tetapi apabila dipisahkan, ia akan berhenti menyusu kepada ibunya. Jadi tidak boleh tidak, nafsu mesti ditundukkan dan dikendalikan di dalam batas-batas kemampuan karena Allah Taala telah berfirman sebagai ajaran untuk kita:

"Ya Tuhan kami janganlah Engkau membebankan kami dengan sesuatu yang tidak sanggup kami memikulnya." (Al-Baqarah: 286)

Jalan dakwah itu panjang dan sukar. Karena itu, para aktivis dakwah yang ingin maju meneruskan dakwah jangan membebankan dirinya dengan beban yang dia sendiri tidak mampu memikulnya. Karena amal yang sedikit tetapi berterusan itu lebih baik dari amal yang banyak tetapi terputus dan terhenti di tengah jalan.

Kita juga tidak sepatutnya bersikap santai, karena beban kita banyak, sementara dakwah memerlukan para aktivis yang mempunyai cita-cita yang tinggi, kemahuan yang kuat, keazaman yang tegas, tangkas dan unggul.

5.6 Di Antara Sikap Terburu-buru dan Longgar

Adakalanya orang yang berjalan di atas jalan ini terlalu optimis. Apabila ia tidak melihat tanda-tanda kemenangan sedangkan ia telah mengalami berbagai kepayahan dan ujian disepanjang jalannya, dan ia telah memberi pengorbanan yang besar; dia mungkin terdorong oleh semangatnya yang berapi-api dan penuh ghairah untuk menggunakan kekuatan senjata sebagai cara untuk mempercepat perjalanan.

Lidahnya seolah-olah berkata: "Walaupun aku yang datang kemudian, aku mesti mampu membuat sesuatu yang tidak dapat dibuat oleh orang-orang sebelumku."

Dengan demikian, dia dan orang-orang yang sejalan dengannya membuat sesuatu di luar perencanaan yang rapi, yang di dorong oleh semangat yang berapi-api dan membabi-buta. Akhirnya bukan saja dakwah tidak sampai kepada tujuan yang dicita-citakan bahkan merusak dan membahayakan harakah Islam.

Wajib difahami secara mendalam bahwa kekuatan yang pertama ialah kekuatan akidah dan keteguhan iman yang diiringi pula dengan kekuatan persatuan dan kebersamaan. Akhir sekali barulah kekuatan tangan dan senjata. Itu pun jika sudah tidak mempunyai jalan dan pilihan lain.

Oleh kerana itu marilah kita sama-sama melihat kembali dan memahami maksud kata-kata indah dan halus oleh Imam Hassan Al-Banna di dalam tulisannya di dalam "RISALAH MUKTAMAR KELIMA" di bawah tajuk "Al-Ikhwan: Kekuatan Serta Pemberontakan".

5.7 Antara Politik dan Tarbiyah

Ada lagi satu penyimpangan yang bisa menjauhkan kita dari jalan yang sehat. Yaitu, kita memandang enteng proses tarbiyah, pembentukan dan perlunya beriltizam dengan ajaran Islam dalam membentuk dasar dan asas yang teguh.

Lantas kita seolah-olah ikut-ikutan, lalu menggunakan cara dan uslub politik menurut sikap dan perilaku partai-partai politik. Kita akan mudah terpedaya dengan jumlah anggota yang kita rekrut, yang dianggap menguntungkan tanpa mewujudkan iltizam tarbiyah. Ini adalah satu jalan dan cara yang sangat berbahaya yang bisa berakibat fatal.

Sebenarnya kita tidak kekurangan jumlah, tetapi kita kekurangan mutu. Kita kekurangan teladan Islam yang kuat imannya yang membulatkan dirinya untuk dakwah, rela berkorban pada jalan dakwah dan jihad fi-sabilillah dan yang senantiasa istiqamah hingga bertemu Tuhannya.

Oleh kerana itu, marilah kita beriltizam dengan tarbiyah dan jangan kita redha menukarkannya dengan cara yang lain.

5.8 Antara Dakwah dan Manusia

Kita adalah manusia yang kadangkala benar dan kadang salah dan kadangkala kita berbeda pendapat. Ini merupakan perkara biasa bagi siapa pun yang bekerja dan berusaha di dalam suatu urusan.

Tetapi, di bawah naungan cinta, kasih sayang dan persaudaraan karena Allah, dan dorongan ikhlas dan tajarrud (membulatkan diri kerana Allah), segala kesalahan bisa diluruskan, perbedaan pendapat bisa diperbaiki, arahan bisa disampaikan, dipertimbangkan dan dirumuskan serta diselaraskan. Hal ini melahirkan tolong-menolong dan bahu-membahu di antara kita semua.

Perbedaan pendapat di dalam sesuatu perkara tidak berbahaya selagi diikat dengan rasa cinta dan kasih sayang. Tetapi jika ditonjolkan oleh orang-orang yang tertentu yang mempunyai kepentingan lalu dikobarkan di dalam suasana marah karena membela diri dan rasa bangga bisa menjerumuskan kita dalam melakukan dosa dan merugikan dakwah. Di sinilah setan masuk, dan membangkitkan perpecahan.

Akhirnya, segala usaha menjadi hancur berantakan, waktu dihabiskan dalam konflik dan perdebatan. Jika ini terus terjadi dan berulang maka dakwah dan kepentingannya akan tergerus di dalam suasana yang demikian.

Padahal, sewajarnyalah segala usaha pembinaan perlu dikonsentrasikan kepada generasi yang sedang tumbuh dan mekar dalam mendidik dan mempersiapkan mereka dengan sebaik-baiknya.

Inilah sebagian dari penyimpangan dan ketergelinciran di sepanjang jalan dakwah.
Marilah kita sadari dan pelihara diri kita daripadanya. Kita senantiasa tanpa henti meminta pertolongan kepada Allah Taala supaya Dia membimbing kita, memimpin kita melalui jalan yang benar dan menunjuki kita jalan lurus karena sesungguhnya Dia Maha Kuasa membuat apa yang dikehendakiNya.